Sejarah Munculnya Google

April 23, 2008

Google…
unik namanya, unik sejarahnya

Siapa yang tak kenal dengan Google. Bagi semua peselancar dunia cyber pasti sudah sangat akrab dengan Om Google ini. Google sangat terkenal dengan mesin pencari di rimba belantara dunia maya. Yang perlu dilakukan hanyalah mengetik kata sandi yang diinginkan maka Om Google akan melacak dan mencari informasi apapun yang diinginkan.

Google dengan dua “o” pun unik, sebab jika data hasil pencarian ditemukan, jumlah “o” akan muncul sebanyak Web yang didapat oleh mesin pencari.

Kata Google berasal dari kata Googlo. Kata itu diciptakan oleh Milton Sirotta, Ponakan Edward Kasner seorang ahli Matematika dari AS. Sirotta membuat istilah Googlo untuk menyebutkan angka 1 (satu) yang diikuti 100 angka 0 (nol), Oleh karena itu penggunaan kata Google merupakan Refleksi dari kata Googlo.

Tapi tahukan Anda, Google tak hanya unik dari asal katanya. Google pun memiliki latar belakang sejarah yang unik. Google lahir dari sebuah pertemuan dua pemuda yang terjadi secara tidak sengaja pada tahun 1995 lalu. Larry Page, alumnus Universitas Michigan (24), yang sedang menikmati kunjungan akhir pekan, tanpa sengaja dipertemukan dengan Sergey Brin, salah seorang murid (23) yang mendapat tugas mengantar keliling Lary. Baca entri selengkapnya »


Beberapa Warisan Pak Harto Buat Bangsa Indonesia???

Maret 21, 2008

=== Bidang Politik ===
Sebagai presiden Indonesia selama lebih dari 30 tahun, Soeharto telah banyak mempengaruhi sejarah Indonesia. Dengan pengambil alihan kekuasaan dari Soekarno, Soeharto dengan dukungan dari [[Amerika Serikat]] memberantas paham [[komunisme]] dan melarang pembentukan partai komunis. Dijadikannya [[Timor Timur]] sebagai provinsi ke-27 (saat itu) juga dilakukannya karena kekhawatirannya bahwa partai [[Fretilin]] (”Frente Revolucinaria De Timor Leste Independente” /partai yang berhaluan sosialis-komunis) akan berkuasa di sana bila dibiarkan merdeka. Hal ini telah mengakibatkan menelan ratusan ribu korban jiwa sipil. Baca entri selengkapnya »


Wow Rumah Abadi Pak Harto Sangat Megah

Maret 21, 2008

Astana Giribangun adalah sebuah mausoleum bagi keluarga mantan presiden Indonesia ke-2, Suharto. Lokasinya berada di sebelah timur kota Surakarta, Indonesia, tepatnya di Desa Girilayu, Kecamatan Matesih, Kabupaten Karanganyar, sekitar 35 km dari Surakarta.

Bangunan

Makam ini dibangun di atas sebuah bukit, tepat di bawah Astana Mangadeg, komplek pemakaman para penguasa Mangkunegaran, salah satu pecahan Kesultanan Mataram. Astana Mangadeg berada di ketinggian 750 meter dpl, sedangkan Giribangun pada 666 meter dpl. Di Astana Mangadeg dimakamkan Mangkunegara (MN) I alias Pangeran Sambernyawa, MN II, dan MN III.

Pemilihan posisi berada di bawah Mangadeg itu bukan tanpa alasan; untuk tetap menghormat para penguasa Mangkunegaran, mengingat Ibu Tien Soeharto adalah keturunan Mangkunegoro III. Komplek makam ini memiliki tiga tingkatan cungkup (bangunan makam): cungkup Argo Sari teletak di tengah-tengah dan paling tinggi, di bawahnya, terdapat cungkup Argo Kembang, dan paling bawah adalah cungkup Argo Tuwuh. Baca entri selengkapnya »


Persepsi negatif dalam otak sebabkan persulit pencarian jodoh.

Maret 16, 2008

Masih dalam suasana menyambut Valentine Day 14 FEB yl, sekelompok ilmuwan peneliti dari institusi riset terkemuka INSEAD mempublikasikan eksperimen penelitian yang hasilnya menelurkan kesimpulan, bahwa ternyata berkenaan dalam upaya menemukan pasangan idaman maka “pejomblo” alias para pencari jodoh cenderung tanpa sadar terjebak dalam kelemahan pola pikir bersifat bawaan / kognitif orang yang muncul apabila menghadapi kondisi untuk menetapkan suatu keputusan dalam situasi yang sepertinya amat sulit atau “impossible” , a.l yakni menetapkan pilihan hati sebagai pasangan hidup, dengan menebak serampangan cara “rule of thumb”. Yang pada prakteknya praktis cuman coba-coba menerka berpatokan akal sehat : “commonsense” yang berasal dari pola pandang / persepsi “trial-and error” . Baca entri selengkapnya »


TIPS MEMILIH PERGURUAN TINGGI

Maret 16, 2008

“Mau nerusin ke mana setelah SMU ?” Mungkin itu yang ada di benak siswa-siswi yang udah kelas tiga SMU. Pertanyaan klasik yang susah untuk dijawab. Karena saat ini sudah banyak sekali perguruan tinggi baik swasta maupun negeri yang ada di Indonesia. Nah, untuk memudahkan kamu yang akan lulus, simak tips berikut untuk memilih perguruan tinggi.

MINAT

Faktor utama yang harus diketahui adalah minat kamu sendiri. Kalo kamu sudah tahu minat kamu ingin melanjutkan ke program studi apa, akan semakin memudahkan kamu memilih perguruan tinggi dan yang lebih penting kamu akan mudah dan terpacu untuk menyelesaikan studimu.

BIAYA

Seringkali universitas yang kita inginkan tidak sesuai dengan keadaan keuangan orangtua kita. Kuliah di Perguruan Tinggi memang banyak komponen biayanya seperti misalnya uang pendaftaran, uang gedung, spp, uang praktikum, dan lain-lain. Yang lebih tidak bisa diperkirakan adalah biaya mendadak seperti fotokopi, beli buku, ataupun transportasi. Belum lagi jika kita harus kos karena tempat kuliah yang jauh dari rumah. Jadi, supaya amannya, pada saat kamu akan melakukan pendaftaran, tanyakan secara detail biaya apa saja yang harus kamu tanggung selama kuliah. Perhitungkan juga biaya lain-lain yang akan kamu tanggung saat menjadi mahasiswa. Diskusikan masalah tersebut bersama ortu agar ortu tidak kalang kabut mencari biaya setelah kamu kuliah di tempat tersebut. Baca entri selengkapnya »


Ramai – Ramai Buat Seminar Demi Sertifikasi Guru

Maret 5, 2008

Penilaian sertifikasi lewat portofolio dianggap tidak efektif. Salah satunya adalah dengan semakin banyaknya pelaksanaan seminar sehari yang ditujukan buat para guru dan penilaian ini membuat guru beramai-ramai mengikuti seminar demi sertifikat. Padahal, meskipun materi yang disampaikan dalam seminar itu belum tentu sesuai dengan kebutuhan guru. Belum lagi dengan mengikuti seminar pada hari sekolah, guru berpotensi menelantarkan siswanya. contoh yang paling konkrit terjadi pada hari minggu tanggal 2 di TTUC cimahi diadakan sebuah seminar yang penulis lupa siapa yang melaksanakan seminarnya, hal yang paling lucunya adalah seminarnya belum dilaksanakan tetapi sertifikatnya sudah diberikan kepada guru yang telah mendaftar. oleh karena itu perlu ada sebuah koreksi dari pemerintah mengenai prasyarat pelaksanaan seminar yang dijadikan lahan oleh sebagian orang untuk mengais rezeki dari guru – guru yang butuh sertifikat guna menunjang perolehan nilai dalam portofolionya

 


SEBUAH PENJARA ITU BERNAMA SEKOLAH

Februari 13, 2008

Saya saat ini masih dalam frame ‘miris’. Pengalaman mengejutkan tentang perilaku guru pada siswanya sampai sekarang belum sebaik yang saya baca di blog Sekolah Alam, cerita-cerita di buku, dan diskusi dengan kawan-kawan di tempat kuliah atau di lembaga pendidikan unformal. Pertentangan antara pendidikan yang membebaskan dengan muatan-muatan titipan dan pesanan-pesanan masa depan membuat saya sering frustasi. Siapa yang mendukung saya? Siapa yang tidak setuju dengan sikap oknum guru yang kelewatan kasar, menendang tubuh siswa ketika gaduh sewaktu upacara akan dimulai? Siapa yang mendukung saya, untuk mengurangi beban hidup mereka, “Tidak ada PR, anak-anak!” Siapa yang bisa kompak menentang hukuman berdiri di depan kelas selama jam pelajaran dan lari mengitari lapangan jika tidak mengumpulkan tugas? Siapa yang bisa diajak bertukar pikiran tentang sekolah yang kembali ke zaman Flinstone? Di sekolah tempat saya mengajar tidak saya temukan siapa-siapa. Akibatnya, saya sangat tidak menikmati hari-hari mengajar. Datang ketika jamnya dan segera pulang jika jam mengajar berakhir. Baca entri selengkapnya »


Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.